e-Majalah Laman-MAP
MAP Training and Consultancy Sdn. Bhd.

 

[ Laman Utama ] [ Korporat ] [ Perkhidmatan ] [Forum Siber ] [ e-Majalah ] [  Pautan  ]

Kesilapan Lazim Mendidik Anak - Bahagian 2
Oleh: Dr. Tengku Asmadi bin Tengku Mohamad, Ph.D

PERHATIAN:  Hakcipta dituntut oleh MAP Training and Consultancy Sdn. Bhd.  Anda tidak boleh mencetak atau mengedar bahan-bahan dari laman-map ini sebelum terlebih dahulu mendapat kebenaran dari kami.  Bahan-bahan ini adalah untuk tatapan anda sebagai satu sumber ilmu pengetahuan.  Sebarang pertanyaan atau permohonan untuk mendapat kebenaran boleh dibuat melalui emel.


Dalam artikel bahagian 1 yang lepas, tiga kesilapan utama dalam mendidik anak-anak telah dikupas iaitu:
  • membanding-bandingkan pencapaian anak-anak;
  • merendahkan kebolehan anak; dan
  • memarahi anak tidak pada tempatnya.

Dalam siri kali ini beberapa kesilapan dalam mendidik anak-anak dikupas lagi iaitu:

  • tidak menjadi pendengar yang baik;
  • tidak mewujudkan kemesraan sebelum menegur atau memarahi;
  • suka membebel dan mengkritik;
  • terlalu memanjakan anak;
  • tidak menjadi 'role model' yang baik.

Tidak menjadi pendengar yang baik.  Ramai ibu bapa yang tidak merasa penting tentang aspek ini.  Menjadi pendengar yang baik bukanlah sesuatu yang sukar dipraktikkan cuma ibu bapa sahaja yang memperkecilkan peranan mereka sebagai pendengar.  Anak-anak apabila dewasa cuba merahsiakan banyak perkara daripada pengetahuan ibu bapa disebabkan sewaktu kecilnya luahan dan keluhan hati mereka tidak diberikan perhatian oleh kedua ibu bapa.  Cuba perhatikan kehidupan anda dengan anak-anak.  Adakah anda berhenti membaca akhbar apabila anak anda datang dan bertanyakan sesuatu soalan?  Adakah anda sebagai ibu berhenti menggoreng ikan apabila tiba-tiba anak anda ke dapur dan bertanya sesuatu?  Jawapannya berkemungkinan ialah tidakkk.....  Anda menjawab pertanyaan anak sambil membaca akhbar.  Anda melayan anak sambil menggoreng ikan.  Pada anda apa yang ditanya itu tidak penting.  Memang soalan yang dikemukakan itu mungkin tidak penting tetapi cara anda memberikan perhatian itu penting.  Maka jangan salahkan anak-anak kalau apabila dewasa mereka tidak mengganggap anda sebagai penyelesai masalah yang boleh diharap.

Tidak mewujudkan kemesraan.  Ini juga satu masalah yang sering kali timbul.  Dapatkah anda bersabar sebelum memarahi atau menegur kesilapan anak?  Ramai ibu bapa yang tidak sabar.  Apa tindakan anda apabila guru sekolah memberitahu bahawa anak anda ponteng sekolah?  Pastinya anda terus memarahi anak tanpa terlebih dahulu cuba memahami situasi atau konflik emosi dalam diri anak itu.  Kalau itu merupakan kesilapannya yang pertama, maka anda perlu menasihatinya dengan baik.  Ceritakan kepadanya yang anda juga pernah jadi pelajar.  Anda juga pernah ada ketikanya rasa jemu belajar, tertekan dan sebagainya.  Katakan pada anak yang anda memahaminya.  Tanya anak apa yang dia fikirkan sebelum dia mengambil tindakan tersebut.  Setelah anak anda mula rasa selesa berbincang, jelaskan padanya betapa tindakannya itu boleh mendatangkan malu dan merosakkan masa depan.  

Sekiranya anak terus ponteng, sekali lagi anda duduk berbincang.  Sekali lagi cuba fahami perasaan dan fikirannya.  Gunakan sentuhan (body contact) bagi menambahkan kemesraan.  Pegang bahunya ketika berkata-kata.  Lihat tepat ke wajahnya.  Kalau anak anda masih kecil maka melulutlah agar kedudukan mata anda berada separas dengan matanya.

Setelah dia mula selesa, kali ini anda ubah pendekatan.  Anda katakan sukar untuk anda terima yang dia masih melakukan kesilapan yang serupa.  Anda perlu memarahinya.  Memarahinya bukan kerana anda mahu lepaskan geram tetapi marahi anak kerana anda mahu mengajar dan membentuknya.  Terdapat perbezaan yang ketara antara dua keadaan marah itu.  Anak-anak akan lebih menghormati anda sekiranya mereka tidak dapat menjangkakan apa tindakan anda atas kesalahan yang mereka lakukan.  Sebab kalau anda selalu marah maka anak akan katakan pada dirinya, " Alah... bapa aku memang macam itu".  Lihat!  walaupun anda benar-benar marah, kesannya tiada langsung pada diri anak.  Bak kata pepatah, alah bisa tegal biasa.

Suka membebel dan mengkritik.  Ada pula ibu bapa yang suka membebel pada anak.  Sikap ibu bapa yang sedemikian membuatkan anak rasa hidup dirumah tidak selesa dan tiada ketenangan.  Sebab itu ramai diantara anak-anak lebih gemar menghabiskan masa diluar.  Mereka rasa diri mereka bebas dan merdeka.  Cuba lihat anak-anak kecil anda apabila ada tetamu berkunjung ke rumah.  Kenapa ketika itu perangainya cukup berbeza?  Mereka berani melakukan perkara-perkara yang anda larang.  Mereka melompat-lompat kusyen.  Mereka buat ragam dan sebagainya.  Sebab mereka tahu bahawa diri mereka merdeka ketika itu.  Mereka juga mahu tunjukkan kebolehan dan kepandaian dihadapan tetamu.  Mereka tahu anda tidak akan membebel ketika itu.  Ada ketikanya bebelan anda sampai ketahap mengkritik anak-anak.  Kritikan yang tidak membina hanya akan membuatkan keyakinan diri anak-anak anda luntur.  Anda boleh mengkritik dengan syarat selepas itu tunjukkan kepada anak apa yang mereka perlu lakukan.  Ini barulah dikatakan sebagai kritikan yang membina.  Bukannya kritikan mencari salah semata-mata.

Terlalu manjakan anak.  Sekiranya anda terlalu manjakan anak-anak maka mereka akan kehilangan sikap berdikari.  Mereka akan malas berusaha.  Mereka mengharapkan orang lain mengubah kehidupan mereka.  Anda rosakkan masa depan anak-anak sekiranya anda memanjakan mereka.  Ingat sayangkan anak tangan-tangankan bukan manja-manjakan.  Memang benar anda hidup dizaman susah.  Anda terpaksa bekerja keras untuk mencapai tahap kehidupan seperti hari ini.  Anda terpaksa mengayuh basikal atau berjalan kaki ke sekolah.  Ada ketika jaraknya berbatu-batu.  Memang benar hari ini segala-galanya mudah diperolehi.  Tetapi itu semuanya bukanlah tiket untuk anda memenuhi setiap kehendak dan permintaan anak anda.  Tidak perlu terlalu sentimental dalam mendidik anak-anak hinggakan anda tidak mahu mereka merasa susah seperti anda dahulu.  Kalau anda tidak mahu mereka susah hari ini, mereka akan tetap hidup susah kemudiannya nanti kerana tiada keyakinan diri dan tidak boleh berdikari.   

Walau pun anda susahkan sedikit kehidupan mereka, pasti tetap tidak akan sama seperti susahnya anda sewaktu kecil dulu.  Perhatikan mana-mana permintaan anak-anak yang tidak wajar maka katakan sahaja yang anda tidak akan penuhi.  Ada ketikanya anda sengaja lambat memenuhinya (dengan syarat anda tidak pernah berjanji pada anak).  Ada ketikanya permintaan anak dipenuhi pada ketika mereka tidak sesekali menyangkanya.   Sekiranya mereka capai kejayaan, ada ketika anda belikan hadiah.  Ada ketikanya pula anda berikan sekadar puji-pujian sahaja.  Ada ketikanya sekadar membawanya makan diluar.  Pelbagaikan cara anda memberikan mereka ganjaran, dengan cara ini mereka akan kekal melakukan yang terbaik dalam hidupnya.

Tidak menjadi 'role model' yang baik.  Ketika anak perempuan saya, Suhaila, masih kecil saya memerhatikan gelagatnya.  Dia mahu pakai pakaian yang sama warna dengan ibunya.  Mahu memakai lipstik ibunya.  Mahu memasak dan mengemas rumah, juga seperti ibunya.  Pendek kata apa sahaja yang yang dilakukan oleh si ibu mahu diturutinya.  Kalau dalam aspek sebegini anak-anak mahu mencontohi ibu bapa maka pastinya mereka cuba mencontohi aspek-aspek yang lain juga.  Sebab itu ada pepatah yang menyebut, "bapa borek anak rintek".  "Kemana kuah kalau tidak tumpah ke nasi". "Seperti ketam mengajar anak berjalan betul".  "Kalau bapa kencing berdiri anak pula kencing berlari".  Semua ini membuktikan bahawa kalau anak-anak bermasalah maka faktor utama yang perlu dilihat terlebih dahulu ialah ibu bapa mereka.

Ibu bapa perlu faham, didikan sebenarnya melalui tauladan bukannya melalui paksaan.  Anak-anak lebih percaya apa yang dilihat berlaku sekelilingnya daripada apa yang didengar.  Kalau ibu bapa menyuruh anak menghormati masa tetapi mereka sendiri tidak menghormatinya, maka anak-anak tetap tidak akan mendengar saranan ibu bapa ini.  Kalau kita mahukan anak-anak berjanji berkelakuan baik dan sebagainya, kita mesti buktikan yang kita sebagai ibu dan bapa sentiasa berpegang teguh pada janji.  Cuba hitung berapa banyak janji anda dengan anak-anak, sejak mereka kecil, yang belum anda tunaikan?  Dimana kredibiliti anda?  Ingat mereka membesar dengan anda 24 jam sehari.  Mereka tahu kehebatan anda dan juga kelemahan anda.  Buktikan kepada mereka yang anda sentiasa memperbaiki diri barulah anak-anak akan mencontohi anda.  Begitu juga dalam soal ibadah.  Ramai anak-anak malas sembahyang semata-mata sebab ibu bapa mereka sendiri tidak pernah mengambil berat tentang sembahyang.  Apatah lagi untuk berjemaah satu keluarga.  Kalau anda tidak memperbaikinya hari ini maka bila lagi?  Apakah anda mahu tunggu sehingga anak anda tidak boleh ditegur dan diperbaiki lagi? 

Ingat hubungan seorang anak dengan kedua ibu bapa tidak akan putus sehingga ke akhirat.  Apabila anda mati, hanya tiga perkara sahaja yang akan bersama iaitu sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak-anak yang soleh yang mendoakan anda.  

Oleh itu jadilah ibu bapa yang baik.  Ibu bapa yang boleh dijadikan contoh tauladan oleh anak-anak.  Dalam siri Motivasi Alihan Pelajar yang saya jalankan, 90% anak-anak tidak meletakkan ibu dan bapa sebagai model ikutan mereka.  Mereka lebih melihat orang lain yang terdiri daripada pemimpin-pemimpin sebagai idola mereka.  Malah 95% pula tidak memilih Nabi Muhammad s.a.w sebagai ikutan mereka.  Salah siapa apabila semuanya ini berlaku?  Mulakanlah perubahan, dan perubahan itu perlu dilakukan SEKARANG!

 


Hakcipta terpelihara  Tahun 1998 - 2003
MAP Training and Consultancy Sdn. Bhd.
172 A & B Jalan Gopeng, 31350 Ipoh
Perak Darul Ridzuan, MALAYSIA
Tel:  05 - 3134622, 3136601
Fax : 05 - 3133409
e-mel : webmaster@maptraining.com.my